Pelajaran Entrepreneurship Rp 25 juta, Gue Share Gratis Tis ..

Biar lo semua ga masuk ke lubang yang sama, sini belajar dari kegagalan gue. Pelajaran ini harganya Rp 25.000.000,00. Gue ambil dari jumlah rugi yang harus gue tanggung cuma untuk belajar poin-poin ini. Karena gue loyal, jadi gue kasih gratis. tis. Lo cuman perlu baca.

Entrepreneurship,

Jaman gue kecil belum ada istilah itu, gan. Gue taunya jualan, usaha, dodolan dan bisnis. Gue dulu belum ngerti bisnis. Gue taunya nambah uang jajan, nambah uang main PS. Gue ga tau cara bikin rencana bisnis, gimana marketing, gimana produksi, gimana monetisasi. Gue ga mikir itu semua. Yang gue tau cuma ada kesempatan di depan mata, ya gue hajar.

Gue waktu itu kelas 2 SD. Gue punya seabrek majalah Donal Bebek, pemberian saudara. Karena gue mau nambah uang jajan, majalah Donal Bebek gue sewain ke temen-temen sekelas. Kelas 4 SD, lagi musim main gambar tempel (sticker), gue beli gambar tempel di pasar trus gue jual ke anak-anak yang lagi main. Gue masih inget, total hasil penjualan 10 ribu, gue buat pesta bakso.

Dari dua pengalaman itu, gue selalu ngerasa gue ada bakat buat jadi pengusaha. Ya. Pengusaha. Entrepreneur. Businessman. Kalo denger kata-kata itu, otak gue otomatis ngelanjutin: Steve Jobs. Bill Gates. Elon Musk. Jadi pengusaha itu buat gue ibarat pulang ke rumah, gan. Lo bisa pergi berhari-hari tapi pasti pulangnya ke rumah. Gue kerja dimana-mana, tapi di hati gue, selalu ada rasa mau jadi pengusaha. Cieh.

Sampe akhirnya, pada saat kuliah, gue dengan naifnya, meng-proklamirkan “Pokoknya kalo gue umur 26, gue harus udah ga kerja kantoran dan punya bisnis sendiri”. Gue sekarang masih nulis ini di meja kantor. Dan alhamdulillah, sampai sekarang, gue udah gagal usaha 3 kali. Damn.

Orang bilang “Pengalaman adalah guru yang terbaik”. Kurang tepat, gan. Yang bener “Pengalaman **orang lain** adalah guru yang terbaik”. Lo ga perlu loncat ala parkour dari kontainer untuk tau kalo itu bahaya kan?

fail fall jumping
Mamamia lezatos. Sumber

Biar lo semua ga masuk ke lubang yang sama, sini belajar dari kegagalan gue. Pelajaran ini harganya Rp 25.000.000,00. Gue ambil dari jumlah rugi yang harus gue tanggung cuma untuk belajar poin-poin ini. Karena gue loyal, jadi gue kasih gratis. tis. Lo cuman perlu baca.

Rp 20.000.000,00 – Pilih Partner yang Bisa Nutup Kekurangan Lo

Ini bisnis yang gue jalanin waktu kuliah

Bisnis ini sempet bikin saldo rekening gue sampe Rp 20 jutaan, lumayan gede pada saat itu. Gue bikin karena gue pengen nambah uang kuliah dan emang ada kesempatannya. Tahun 2009, FJB Kaskus lagi mulai naik. Banyak disitu yang bikin kaos dengan sistem preorder. Ga perlu modal dan untungnya lumayan , jadi gue hajar.

Lebih tepatnya gue dihajar. Gue ga pernah tau proses sablon kaos, desain kaos, macem bahan kaos, tapi gue tetep nekat. Gue ambil gambar di internet. Photoshopin ke gambar kaos. Tunggu preorder full dan langsung order di vendor. Gue ga pernah seleksi vendornya, disini salah gue. Gue ga tau kalo **milih partner yang bisa nutup kekurangan lo** itu penting.

Gue asal milih vendor, gue ga dikasi tau teknis sablon gimana, bagusnya digimanain itu kaos. Bodohnya gue percaya aja. Gambar yang gue comot dari internet kekecilan > hasil sablon jelek > customer gue ga balik. Jadi gue pindah vendor ke vendor di Bandung. Vendor ada di Bandung, gue ada di Jakarta. Jauh. Vendor molor anj*ng2an, gue cuma bisa iya-iya aja. Ga kuat diteror customer, kewajiban beres, akhirnya bisnis gue tutup.

Rp 20.000.000,00 – Milih partner itu super penting. Steve Jobs mungkin sampe sekarang masih nyandu LSD kalo ga partner-an sama Wozniak. Sekali lagi. Pilih partner yang bisa nutup kekurangan lo.


Rp 2.000.000,00 – Hobi Ga Selamanya Bisa Jadi Pekerjaan

Setelah Monstrous Syndicate stop, gue lebih tertarik buat nerusin gambar (jadi illustrator ceritanya). Waktu kecil, gue sempet bikin komik di buku sekolah, jadi gue dulu pikir “ini nih passion gue!”.
Waktu itu jamannya Emptees, situs tempat buat naroh karya desain baju lo biar diliat sama orang luar. Ada beberapa desainer indo yang berhasil di Emptees, di-hire sama orang luar. $150 – 300 per desain, sedangkan harga satu desain di Indo dulu cuma Rp 150 – 300 ribu. Siapa yang ga ngiler coba.

Jadilah gue, pede, belajar sambil jalan. Gue pajang karya gue di Emptees. Lalu gue berhasil dihubungin distro lokal buat pesen desain. Dari situ gue dapet pemasukan lumayan. Karena jual jasa, jadi pemasukan bersih masuk ke kantong gue. Dari yang awalnya gue gambar di kertas doang, gue sampe bisa beli Wacom Intuos (keren di masanya). Dasarnya gue emang suka gambar, gue lakuin semuanya dengan happy.

LUTHFY.PRAYOGA'S APPAREL Design
Gambar gue yang keren pada masanya.

Sampe akhirnya, ada distro yang order banyak. 30 desain sebulan, dibayar Rp 2.000.000,00. Blo’on gue. Gue biasanya kerjain 1 desain buat 3 hari, tapi gue nyanggupin orderan 1 desain per hari. Mati. Gue kerja rodi.

Tidur.

Kerja.

Makan.

Kerja.

Tidur.

Kerja. Kerja. Kerja. Happy gue ilang, fun gambar juga ilang. Biasanya gue punya standar tinggi buat karya gue, setelah ambil orderan itu, gue asal submit aje. Setelah gue selesaiin 30 desain dan dapet duitnya, gue ciao. Gue dihubungin distronya lagi buat next order, ogah, ga gue bales dan angkat.

ninja
Menghilang ala ninja. Sumber

 

Rp 2.000.000,00 – Ga semua hobi bisa jadi pekerjaan. Ada hobi yang lo kejar buat kepuasan diri lo sehingga lo bakal ga puas kalo lo harus nurunin standar kerja lo. Persetan lah sama yang bilang “Jadikan hobimu pekerjaan, maka anda tidak akan bekerja sehari pun dalam hidup”. Hobi ga selamanya bisa jadi pekerjaan. Tititk.


Rp 3.000.000,00 – Jangan Investasi di Bisnis Yang Belum Terbukti Untung

Setelah lama gue ciao dari dunia perwirausahaan karena gue kerja di kantor. Akhirnya gue masuk ke dunia ini lagi karena ada duit lebih yang pengen gue salurin. Kali ini waktunya medio 2013-an, gue lagi suka-sukanya ngegym. Jadi produknya adalah gym wear, ini brandnya:

Prime Ape
Prime Ape. Logo ciamik ini dipersembahkan oleh desainer FJB Kaskus

Gue pikir produk gue ini akan gue desain senyaman mungkin. Gue terinspirasi dari brand-brand gede kaya Under Armour, Nike & Reebok. Jadi gue bikin desain super detail  buat super brand dengan produk awal hoodie:

primeape-design-hoodiepree.jpg
Krenz kan?

Tapi ……….. (keadaan berubah tegang)

Karena gue blo’on, gue ga kapok kerjasama dengan vendor yang super jauh.

Lagi-lagi Bandung. Gue di Jakarta.

Kontak-kontak, bla bla bla. Gue harus bayar sekitar Rp 3.000.000,00 buat produksi 2 lusin. Gue sanggupin. Gue bisa dapet dua kali prototype.

Selanjutnya.

Biar history email gue ke vendor ini lah yang berbicara:

Selamat pagi,

Terkait dengan sampel kedua yang telah dikirim, berikut revisi yang kedua:

1. Lebar dada kurang 4 cm. Menurut pengukuran saya 44 cm; seharusnya 48 cm (sesuai dengan revisi 1)
2. Panjang lengan kurang 2 cm. Menurut pengukuran saya 56 cm, seharusnya 58 cm (sesuai dengan revisi 1)
3. Raglan (sambungan tangan) hanya satu. Sesuai dengan desain awal, raglan ada dua sambungan.
3. Gunakan tali kupluk yang lebar.
4. Kupluk terlalu besar,sisi kanan dan kiri harus sedikit dikecilkan. Bagian tengah sekitar 11 cm, harus cukup untuk bordir selebar 9,5cm.
5. Kantong MP3 harusnya ada di bagian dalam jaket. Bukan di dalam kantong depan.
Foto dan detail lebih jelas, ada di attachment. Demikian harap menjadi perhatian.

Selamat pagi,

Mbak, kok hapenya ga aktif ya? Saya dari kemarin call ga bisa-bisa. Gimana orderan saya? Tinggal kirim kan? Kalau ada apa2 saya minta dikabarin, karena dari kemaren2 saya terus yang harus nanya dulu.

Balas email ini atau saya bisa anggap mbak lari dari tanggung jawab.

Bro, ya Allah bro.

Tuh vendor ga bisa dihubungin. Sampe gue teror lewat telpon. Suaminya yang ngangkat janji barangnya akan dikirim. Beberapa hari kemudian barangnya sampe. Gue udah semangat-semangat.

Tapi…..

Bro, ya Allah bro.

Tuh barang aneh bukan main.

Gue coba ukuran M; bagian dada sempit, panjang lengannya pas.

Gue coba ukuran L; bagian dada longgar, tapi panjang lengannya cuma tiga perempat.

Belum lagi jahitan yang amburadul. Bordiran yang murahan.

Honda funny laugh cry joke
Ampun, akhirnya gue kasih tukang. Sumber

Rp 3.000.000,00 – Jangan ngeluarin duit banyak di bisnis yang belum kebukti untung. Tes pasar dulu. Bikin prototype dulu. Biar kalo jatoh, ga sakit-sakit amat.


Ini kayanya tulisan Bahasa Indonesia pertama di Daily Mumble. Gue posting disini karena, ya, gue pikir ga cocok di homeworxout. Selain disini, gue akan post di Kaskus lah. Haha. Thank you for reading!

 

Advertisements

4 thoughts on “Pelajaran Entrepreneurship Rp 25 juta, Gue Share Gratis Tis ..

    1. Gampang ko. Kalo sekarang, lebih mudah dan ga berisiko. Sablon pake DTG, sistem order pake sistem dropship. Jadi ga perlu modal apa-apa, cuma setup toko online aja dan cari pasar yang spesifik, contoh: kaos buat orang yang suka quentin tarantino.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s