Kenapa Gue Nulis (2)

Ini lagi-lagi tulisan pelarian. Sudah berulang kali gue nulis topik ini di blog ini tapi pengen banget gue tulis lagi. Tujuannya biar lo tergerak untuk nulis juga. Ayo saling share alasan nulis masing-masing.


Awalnya

Semuanya balik ke akhir 2015, gue lagi persiapan buat interview. Ceritanya gue mau pindah kerja. Sebagai persiapan, gue tulis dong SWOT gue. Salah satu weakness gue adalah di communication skill dan english.

  • Communication skill : Ngomong gue loncat-loncat dan ga terstruktur. Gue juga terbiasa pake logat depok, jadi medoknya bukan medok jawa, tapi medok depok. Haha. Di kerjaan gue yang sekarang, gue jarang public speaking. Ya mungking ngomong di dalem rapat dan forum sih sering, tapi ga sering yang bener-bener presentasi.
  • English: Gue ga pernah belajar bahasa inggris di les/kursus. Bahasa inggris gue dapetin dari kebanyakan main game waktu SMP dan SMA. Di kantor, hampir ga pernah pake bahasa inggris, neither speaking or writing.

Satu lagi, tapi ini bukan weakness sih, gue introvert dan banyak pikiran-pikiran di otak gue. Gue Cuma interaksi dengan orang kalo; 1. Lagi di kantor 2. Sama cewek gue. Selain dari itu, gue lebih banyak komunikasi dengan diri gue sendiri.

Jadi gue butuh solusi untuk nuangin pikiran-pikiran di otak gue sekaligus ngelatih bahasa inggris dan communication skill. Dulu, gue cuma punya handphone, jadi gue install wordpress untuk nulis disitu. Sebelum dailymumble ini ada enam blog wordpress yang gue bikin, tapi bertahan cuma bulanan. Isu utamanya adalah gue sok nulis serius. Haha. Pada awalnya, ekspektasi gue sok tinggi. Nulis soal hal-hal yang belum tentu gue expert, yang akhirnya mangkrak. The good thing is gue belajar berdamai dengan diri sendiri dari blog-blog gue itu. Setelah itu, goal gue cuma nulis konsisten in english.

Dailymumble ngajarin gue buat konsisten nulis. Awalnya nulis 300 kata dalam bahasa inggris aja kayanya susah banget. Sampe sekarang pun, gue cuma sekali nulis inggris yang rada panjang. Tulisan-tulisan awal di dailymumble ini biasanya gue tulis dalam sekali duduk, karena ribet nulis panjang-panjang di handphone. Kalopun ada foto, itupun hampir pasti berantakan karena gue ga pernah buka tulisan gue di komputer.

Kemudian, gue inisiatif buat install Writer di tablet. Aplikasi ini lumayan ngebantu buat nge-draft tulisan yang panjang. Gue biasanya nulis draft di waktu break kantor. Lumayan lah, biasanya dapet 300-500 kata dalam sejam. Setelah itu, gue tambah gambar dan detil-detil lainnya lewat laptop ketika gue pulang kerja.

Sekarang

Sekarang gue anggep nulis ini side project gue (belum menghasilkan apa-apa sih). Tools gue pun udah ada:

  • Notes
  • Handphone
  • Tablet
  • Laptop

Gue bikin bullet dairy di notes untuk keeping track progress nulis gue dan nyatet ide-ide yang randomly muncul. Handphone gue kebanyakan sekarang untuk ngebalesin message yang masuk dan cek progress promosi di forum. Bukan rahasia sebenernya sih, sebagian besar pembaca disini masuk dari Kaskus. Karena niat gue emang share, jadi ya sebenernya content yang ada di blog ini gue repost di Kaskus (gue buat penyesuaian dikit, tapi ga ngurangin isinya). Di tablet, gue suka nulis draft pake Writer. Setelah pulang kerja, gue biasanya save as draft ke wordpress. Kemudian gue edit, pasang foto dan upload dari laptop.

Non teknisnya, gue nemu gaya nulis gue. Ya gini, semirip mungkin dengan cara ngomong gue sehari-hari. Gue cukup ngepastiin bahwa poin yang pengen gue sampein bisa diterima oleh lo, jadi gue ga perlu bahasa-bahasa yang ribet. Selain itu, gue ngerasa lebih deket dengan lo. Gue memposisikan diri gue sebagai teman, dan dailymumble gue posisikan sebagai tempat teman ngumpul dan sharing.

 

Soal tema tulisan

Ini juga sebenernya salah satu poin yang paling penting. Gue niat bikin content karena gue pengen share. Itu dasar yang gue pegang. Jadi sebagian besar tulisan gue adalah dari pengalaman gue atau materi-materi yang pernah gue baca. Tapi dengan kebutuhan tulis gue yang > 6 tulisan per minggu, gue juga mulai bingung mau nulis apa. Haha. Kalo gue nurutin target, gue bisa sih nulis soal yang ga terlalu penting. Tapi masa iya sih gue ngehabisin waktu gue dan waktu pembaca buat hal-hal yang ga penting.

fitzgerald-quotes-1
Sumber

Quotes diatas bener banget sih. Pasti ada perbedaan di antara tulisan yang mau gue tulis dan tulisan yang harus gue tulis. Tulisan yang harus gue tulis biasanya lebih kena ke orang-orang (truth!).

Kedepannya

Gue pikir gue butuh lebih banyak baca. Salah satu strength gue dalam nulis adalah gue jarang cari-cari sumber karena memang topik yang gue tulis sebelumnya udah pernah gue baca. Jadi nulisnya mengalir aja. Sekarang, karena kebutuhan untuk nulis juga makin tinggi, artinya input ke otak juga harusnya makin dibanyakin biar gue bisa share lebih banyak lagi.

Last but not least, di Minggu malam ini, gue terima kasih banyak kalo lo udah baca tulisan ini. Apalagi kalo lo baca dari email karena udah subscribe. It means a lot to me. A LOT. Sebulan kebelakang, dailymumble dan homeworxout kemajuannya super pesat. Support yang dateng dari Kaskus super banyak. Jadi gue tambah semangat untuk share lebih banyak. Best wishes for you all! 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Kenapa Gue Nulis (2)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s