Surat Terbuka Buat Lo Yang Masih Sekolah: Baca Ini

20160704_151700
Pemandangan dari kota kelahiran

Ini pengalaman hidup gue yang gue alamin. Gue niat share karena gue berasa punya beban kalo gue info ini gue keep. Gue tau rasanya ada di posisi yang ga menguntungkan, dan gue kasih saran biar lo bisa siap-siap. Kalo tulisan ini bagus dan berguna, please share ke temen-temen lo yang lain.

Gue tumbuh dan besar di kota kecil yang masih masuk Kabupaten Malang. Selama SMP dan SMA, gue ga pernah duduk di kelas unggulan. Dosa gue: kebanyakan bolos, nilep uang SPP dan nipu ortu dengan sok ikut les, padahal maen PS. Jadilah gue sekelas bareng anak polisi yang nyolong miras hasil rampasan, pemain sepakbola gagal yang sekarang ngojek dan cecunguk-cecunguk yang lain. Tanpa bermaksud merendahkan, tapi emang rendah -__-. Tapi untungnya, gue masih agak waras.

Tahun 2007, gue ikut SPMB (sekarang SBMPTN).  Pilihan pertama gue sengaja ga nanggung-nanggung; jurusan fakultas ekonomi dengan passing grade tertinggi di Indonesia (gue inget banget karena emang sengaja pengen coba yang paling tinggi). Gue nothing to lose, karena emang masuk univ bukan target gue. Singkat cerita, gue keterima di universitas itu dan harus pindah ke Jakarta.

Jujur, kalo ngeliat ke belakang, gue pada saat itu gegar budaya.

Gegar Budaya adalah ketidaksiapan menerima budaya yang baru pada kehidupan.

Gue ngerasa dalam tahun-tahun gue sekolah, gue hidup di dalam tempurung. Gue bisa bilang teman, guru, orang tua dan lingkungan gue belum cukup nyiapin gue buat bersaing dengan temen-temen kuliah gue. Gue sih yakin kalo mereka udah usaha yang terbaik, tapi gue-nya bener-bener belum siap. IQ gue boleh dibandingin, tapi SQ dan EQ gue ketinggalan jauh dari temen-temen gue. Coba lo pikir aja, salah satu dosen gue adalah dirut dari BUMN ternama. Lalu, gue masuk ke kelasnya pake kaos dan sendal jepit (goblok sih, jangan ditiru yak). Sementara, gue harus kompetisi dengan temen gue yang baru balik pertukaran pelajar dari Amrik. Shit. Mau ga mau, gue harus ngejar ketertinggalan gue supaya bisa bersaing. Choices were made, nothing to regret.


Ikan dalam akuarium

Sebagian besar dari lo, pasti masuk salah satu kriteria ini:

  • Hidup di kota kecil
  • Sekolah lo jelek
  • Lingkungan lo blangsak atau,
  • Lo dasarnya udah ga fokus ke pelajaran di sekolah

Ketahuilah nak,

Sebenernya sekolah adalah simplifikasi dari kehidupan.

Sebenernya sekolah itu akuarium dan lo adalah ikan emas yang ada di akuarium. Lo ga perlu takut ada yang nyaplok lo kalo lo bikin salah.

fish-bowl-600
Sumber

Ketahuilah nak,

Sebenernya hidup adalah free-for-all UFC fight. Pertandingan pertama, lo bisa langsung lawan Brock Lesnar.

brocklesnar12a
Sumber

Sebenernya hidup adalah lautan. Dan kalo lo masih aja jadi ikan mas, matilah lo, karena banyak predator di lautan.

https://encrypted-tbn1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcTzIfSsNY-NLHRIrtSud0o4Jw4SvDvMakjbEG1SzbzJ1b032YW_aA
Sumber

Kalo lo udah jadi ikan besar dalam suatu akuarium, bagus. Tapi perjalanan lo masih panjang. Realita lo yang sekarang adalah akuarium, bukan lautan. Lo bisa jadi juara kelas, tapi bisa jadi bukan gara-gara lo pinter, tapi gara-gara temen lo yang o’on. Puas diri itu racun, bro. Pindah tujuan lo ke adaptasi hidup di lautan.

Kalo lo masih jadi ikan kecil di akuarium, mulailah berubah. Realita lo cuma akuarium. Teman, sekolah, keluarga atau bahkan lingkungan lo belum tentu bisa nyiapin diri lo buat persaingan ke depan, karena mereka hidup di akuariumnya masing-masing. Mikirlah jauh ke depan, sebelum lo digiles kehidupan. Lo mungkin lahir dari keluarga yang kurang berada, atau malah broken home, atau banyak ketidakberuntungan yang lain dan lo mikir kalo hidup ini ga adil. Gue kasih tau ya, hidup ga pernah adil. Lo bisa milih: teriak-teriak minta keadilan sampe pita suara putus atau nerima kalo hidup ini ga adil dan kerja keras. Gue sih milih yang kedua.

pistoriusreuters_2278710b
Sumber

Apa Yang Harus Lo Lakuin

Pikir 10 tahun ke depan

IMG_3881
Salah satu cara gue ngetrack goal dan reminder

Tulis apa yang lo mau 10 tahun ke depan. Pajang gede-gede di kamar lo buat jadi reminder. Ada ribuan artikel di internet soal pentingnya nulis tujuan/goals. Gue udah coba dan menurut gue, ini salah satu kunci keberhasilan kalo lo mau ngedapetin apapun.  Gue nulis panjang lebar soal goal setting di tulisan gue yang soal nurunin berat badan ini.

Be bold

Selalu kasih 200%. Lo harus lebih ngotot, harus lebih berani. Yang gue omongin disini bukan cuma berani ke orang lain doang, tapi juga berani ambil risiko, berani commit, berani ambil sikap. Lo harus berani nolak kegiatan-kegiatan yang jauh dari tujuan lo. Lo harus berani beda dari lingkungan lo.

Find a mentor

Lo mau masuk ITB? Cari mahasiswa ITB di facebook; tanya-tanya soal gimana masuk ITB, gimana soal biayanya, gimana soal kuliah disana. Cari di Linkedin, Twitter, atau Facebook. Kalo lo approachnya sopan, banyak yang akan bantu. Ini juga akan ngebuka mata lo, gimana usaha orang-orang sebelum lo untuk ngedapetin apa yang pengen lo dapetin saat ini.

Dari pengalaman gue, lingkungan gue ga ngedukung untuk ngedapetin yang gue mau. Saat temen-temen sekolah gue bilang “ngapain belajar kan udah lulus”, ternyata kompetitor-kompetitor gue lagi ikut supercamp; nginep di satu tempat untuk belajar abis-abisan soal SPMB. Bangkee…

Lo harus 1000 langkah di depan lingkungan lo. Ada pepatah “Lo adalah rata-rata dari 5 orang terdekat lo”, jadi perbanyak ngobrol sama orang-orang yang menurut lo sukses. Ada puluhan ribu orang di sosmed yang bisa lo contact. Tanya, ngobrol dan belajar dari mereka.

Focus and work hard

Gue dulu nyiapin SPMB 100% focus. Gue ga ngapa-ngapain kecuali tidur makan dan belajar selama 2 minggu full. Gue mulai belajar dari jam 4 pagi dan lanjut terus sampe jam 10 malem. Memang masuk univ bukan goal gue, tapi masuk univ salah satu cadangan kalo rencana-rencana gue yang lain gagal. Gue pikir “gue bisa jadi sampah nih kalo gagal ujian gini doang”. Kepanikan itu yang buat gue kerja gila-gilaan.

Ga ada rahasia-rahasiaan dalam keberhasilan. Fokus dan kerja keras. Sebenernya lo semua udah tau tapi menyangkal dan selalu cari jalan pintas. Gue udah nulis panjang lebar soal gimana orang sukses kerja keras di thread ini.


 

Sekarang lo udah selesai baca tulisan ini dan ada dua tipe respon dari pembaca:

  1. Lo mikir “ini mah cuma gimmick motivasi”. Ya terserah. Kendali hidup lo ada di tangan lo sendiri. Gue udah kasih intinya tanpa gimmick-gimmick-an.
  2. Lo mulai ngikutin cara-cara yang yang gue kasih. Gue salut, dan gue doain semoga usaha lo untuk mencapai kesuksesan selalu diberi kelancaran.

Last but not least, tulisan ini akan gue tutup dengan quote gue sendiri:

Lo bilang gue nekat? Lebay?

Kalo lo mau hasil yang lebay, usaha lo juga harus lebay.

Nb: Please share buat temen-temen lo yang lain ya 🙂

Advertisements

4 thoughts on “Surat Terbuka Buat Lo Yang Masih Sekolah: Baca Ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s