Restart, Restart: Workout

I’ve been struggling to restart my workout habits. Setelah sekian lama tidak ngegym dan stuck di freeletics, akhirnya kebiasaan olahraga perlahan-lahan mulai gue tinggalin. Yang gue maksud kebiasaan olahraga adalah empat sesi olahraga dalam seminggu dengan 7 set gerakan. Standar itu yang selalu gue pegang untuk menilai kebiasaan olahraga gue. Standar itu pula yang bikin gue males untuk nge-track alias nyatet olahraga-olahraga yang gue lakuin dalam sesi yang lebih kecil, misal gue cuma sempet ngelakuin 3 set instead of 7 set. Jadi selama hampir 4-5 bulan ke belakang, gue kehilangan tracking mengenai kegiatan olahraga gue.

 

2016-12-20_09-26-33
Tak ada yang bisa hamba pamerkan selain ini saja -__-

 

Memulai olahraga itu susah. Dulu setiap sesi olahraga, gue awali dengan minum kopi dan musik supaya pikiran bisa fokus. Jika latihannya lumayan berat, gue sampai harus nyiapin mental setengah jam sebelumnya. Tapi gue sadar jika gue pakai standar level itu untuk mulai olahraga lagi dari awal, gue gak akan bisa maju karena akan selalu merasa kurang perform.

So agar gue lebih mudah untuk mulai olahraga, ada beberapa strategi yang gue terapin.

Bikin Plan dan Pake Workout Notes

Akhir minggu lalu, gue pergi ke toko buku untuk beli hadiah buat gue sendiri lantaran dapet bonus akhir tahun. Jadi gue beli Clash of Kings, sketchbook dan notes kecil untuk nyatet workout. Gue dari dulu memang pakai catetan kecil untuk nyatet workout gue, pernah juga pake workout app tapi rasanya kurang jika dibandingkan dengan catatan fisik yang bisa dicoret-coret. Selain itu, gue ngetrack juga dengan cara ngukur badan pake meteran tiap dua minggu sekali.

Selain itu, workout notes gue pake untuk planning di awal minggu. Biasanya sih menunya begini:

  • Minggu : Leg and Abs
  • Senin : Rest
  • Selasa : Chest and Triceps
  • Rabu : Rest
  • Kamis : Arms and Shoulders
  • Jumat : Rest
  • Sabtu : Back and Biceps

Setiap harinya, gue tinggal ngikutin template yang udah ada.

Just Do It and Start Really Small

Slogan Nike ini memang bener. untuk memulai hal yang terasa berat, salah satu triknya adalah menggunakan momentum. Jadi gue mengurangi beban workout gue menjadi kurang dari setengahnya agar badan tidak kaget dan kapok olahraga. Kemudian rencananya sedikit demi sedikit akan gue naikin beban latihannya. Gue pengen dapetin lagi rasa “refreshing” dari olahraga yang belum gue  dapet lagi setelah lama gak olahraga. Setelah gue pikir-pikir, rasa refresh dan relax itu dateng jika beban latihannya tidak terlalu berat. Jadi, target gue di minggu-minggu awal ini adalah gradually increase my workout loads whilst maintaining consistency.

Promise Yourself A Little Gift

Ah, gift. Jika gue bisa ngabisin satu notes itu dengan catetan workout gue, gue akan beli sepatu olahraga. I used cheap shoes for running and training for the past 4 years. The words is shin splints; sometimes my leg hurts as hell when I sleep until I woke up screaming -__-. I still think gonna buy the same brand since it’s really affordable.

Begitulah strategi gue untuk mulai olahraga lain. Gue pikir cara-cara ini bisa diterapin di hal-ha yang lain, terutama yang sering bikin orang procrastinate. Oya, gue juga pasang app baru “Habitica”, productivity app untuk gamify habit, tasks and to-do lists. Setiap kali gue melakukan sesuatu yang improve habit gue atau nyelesein tasks dan to-do lists, gue bisa dapet instant gratification berupa poin yang nantinya gue bisa tuker dengan reward yang gue udah tetapin sendiri. Maklumlah harus pinter-pinter ambil berbagai cara dan alternatif agar setiap pekerjaan dan chores bisa tetep dijalani dengan semangat 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s